Liburan lebaran kali ini kami keluarga besar Soekirjo dari Weru Sukoharjo, rame-rame melancong ke Dieng, disamping sudah lama tidak kedaerah pengunungan rasanya kangen juga pingin lihat kawah ama bau belerengnya. Waktu SMA  pernah juga sih, ke Dieng tapi waktunya terbatas dan kurang bisa menikmati keindahan alamnya. Maklum waktu iti rombongan satu sekolah jadi bisa dibayangkan berapa bis dan penumpang yang ada didalamnya. Hasilnya capek ama badan sakit semua. Alhamdulillah waktu itu udah ada foto copy tentang daerah obyek wisata Dieng, jadi untuk tugas sekolah tinggal copy paste aja .. he….he…

Baru sampai Wonosobo jalanan macet, minta ampun deh…. Terpaksa kami nginap di hotel dulu. Esoknya setelah sarapan kita mulai jalan lagi.

Remnya panas mas….

Baru mulai perjalan setengah jam mobil yang satu remnya tidak mau balik, timbul suara berisik. Terpaksa kita berhenti, periksa mobil ama tanya penduduk asli dimana ada bengkel yang bisa memperbaiki remnya. ” Wah ini remnya panas mas, kalau jalan sudah mulai naik turun jalannya pelan aja, jangan pake gigi 3, 4 pake gigi 1,2 karena mesin udah ngebantu ngerem.” jelas Bapak yang punya halaman ( maaf sampe lupa namanya, Makasih lho pak atas batuannya ).

Kita memang agak kencang soalnya takut kayak kemarin kemalaman. Jadi hasilnya malah lama, wah aku jadi ingat kata dosenku dulu di UNIBA beliau pernah mengatakan ” Semakin tergesa-gesa semakin lama “. Jadilah kita cari bengkel dulu, mobil yang satu cari bengkel setelah ketemu baru aku nyusul, terpaksa ada yang naik bus, soalnya kijang merahku cuma muat  8 orang.

Setelah dibengkel ternyata rem cuma panas, dibesihkan dari kotoran mobil udah siap. Tapi kita jadi ragu mobilnya mampu tidak sampe daerah Dieng ? padahal jaraknya masih lumayan jauh.

Cari Carteran

Setelah musyawarah, kita putuskan untuk cari mobil carteran aja. Yang kebagian cari Mas Heru ama aku. Cari carteran bus mini ternyata gampang-gampang susah, gampangnya ada calo yang mau nolingin kita, susahnya harganya jadi mahal. Bayangkan carteran yang biasanya cuma Rp. 300.000,- naik jadi Rp. 500.000,- setelah nego kita suruh bayar Rp. 400.000,-.

Akhirnya jadilah kita ke Dieng dengan bus mini rame-rame, setelah mobil terlebih dulu kita parkir di supermarket terdekat. Didalam bus yang paling rame tentunya anak-anak karena bisa jalan ke depan belakang, maklum tadi dimobil sumpek sekarang agak longgar.

Satu jam perjalanan sampe juga kita di Dieng, pertama kita tuju ke Candi. Keadaannya dibanding waktu aku SMA jauh lebih baik. Sekarang telihat rapi bersih dan udah tertata. Udara yang segar plus hawa dingin mulai terasa di sini. Anak-anak bisa lari-lari sambil sesekali mereka fotho bersama.

Ahnaf Sakit

Sayang anakku yang besar Ahnaf muntah dan sakit perut, jadi aku cari makanan disekitar yang Ahnaf mau. Gorengan ama popmie yang paling banyak aku temui. Ahnaf yang biasanya paling jago makan mie kali ini dia tidak mau, mungkin perutnya masih mules. Alhamdulliah aku udah bawa minyak kayu putih jadi lansung aku olesi aja perut ama dada Ahnaf.

Setelah dari candi kita mampir di Masjid dulu untuk Sholat dhuhur, wah airnya mak nyeesss.. dingin sekali, jauh bener ama di rumah ya… hee..hee.

Habis Sholat kita nerusin perjalan ke Telaga Warna ama liat gua-gua disekitar. Di sini bau belerang sangat menyengat sampe yang tak tahan pake masker. Anak-anak malah timbul ide untuk ngeledek temennya, ” Wah siapa yang kenthut nih.? bau banget…atau Siapa belum mandi ni ? baunya sampe sini ..

Sampe disini istriku tersayang Irna ngeluh karena capek ngendhong Ahlam dari tadi sambil ngomong ” Kalau jalan-jalan memang enak di pantai yo Mas? , ora kesel,”

keluar dari komplek telaga dan gua kita mampir sebentar di pusat oleh-oleh. Ahnaf minta gangsingan bambu ( Rp. 10.000,- ), Ahlam minta main cuma Rp. 5.000,- lumanyan nih tidak mahal batinku. Sebetulnya aku mau cari kaos khas Dieng sayang kualitasnya jelek harganya jauh lebih mahal dibanding di Solo. Di Solo yang kualitas lebih baik aja harganya antar Rp. 23.000 – Rp. 30.000,-. bahkan mas Maman bilang ”  ini lho wan Rp. 30.000,- jakarta memang paling murah untuk kaos ” sambil liatin kaos yang dipakenya. Di Dieng kaos lebih mahal ditawar tidak bisa lagi.

Setelah puas belanja kita menuju kawah Si kidang, jangan tanya bau belerangnya kalau di sini. Kawahnya sudah jauh berbeda waktu aku dulu ke situ. Dulu aku bisa mendekat bahkan bisa masak telur di kawah, tapi sekarang kawah terletak di bawah dipagari dan sangat dalam. Sayang banyak botol minuman yang di buang di kawah jadi tidak alami lagi. Setengah jam lebih kita dikawasan kawah, trus kita pulang.

Sampe di Wonosobo hujan sangat deras setelah ambil mobil lansung pulang sampe rumah jam 21.00 wib.

Oleh-oleh dari Dieng ?

Setelah 1 minggu dari Dieng aku dapat telpon dari Mbak Iin di Jakarta katanya Bima ama Wisnu kena cacar air. Selang 1 minggu aku pulang ke Weru karena Ahnaf liburan mid semester dan pengin ke tempat embah. Eee ternyata anak Mas Koko, Fadel ama Nofal juga kena cacar air, jadi Ahnaf cuma main sendirian di tempat embah.

Setelah 1 minggu dari Weru Ahnaf mulai menunjukkan gejala tidak sehat dari badan panas ama tidak mau makan. Malam hari badannya panas dan mulai timbul bintik-bintik merah, tapi belum yakin kalau itu cacar air. Paginya setelah nganter Pak/Bu Agus Endro naik haji baru sadar kalau Ahnaf kena cacar air ( cangkrangen ; bs Jawa ).

Paginya Ahnaf aku bawa ke bidan dekat rumah, malam hari Ahnaf mulai nangis terus dan minta dikipasin, rupanya cacar airnya sudah rata di badan. Pulang dari kerja aku di telpon Irna untuk ngambil daun Cangkrang di Gawok. Daun Cangrang setelah direbus dan airnya untuk mandi ternyata bisa obat cacar air. Sampe dirumah aku teringat kata-kata istriku ” wah opo iki oleh-oleh dari Dieng ?

Iklan